Biaya Tambahan Kartu Kredit yang Tidak Baik untuk Bisnis

Biaya Tambahan Kartu Kredit yang Tidak Baik untuk Bisnis

Sebagai pemilik bisnis, Anda mungkin ingin menghemat biaya di mana pun Anda bisa. Satu item dalam daftar pengeluaran bulanan Anda yang dapat bertambah hingga jumlah yang mengejutkan adalah biaya pemrosesan kartu kredit. Jika Anda memiliki banyak pelanggan, Anda mungkin harus membayar ribuan dolar untuk biaya kartu kredit setiap bulan.

Ada cara yang rapi untuk melewati masalah ini, dan ini disebut biaya tambahan kartu kredit. Ini dapat memasukkan uang ekstra ke dalam saku Anda, tetapi juga disertai dengan serangkaian tantangannya sendiri. Berikut adalah beberapa kelemahan yang perlu Anda waspadai jika Anda mempertimbangkan untuk menerapkan biaya tambahan kartu kredit.

1. Anda Mungkin Tidak Memenuhi Syarat Oleh Hukum

Sebagai praktik, biaya tambahan kartu kredit tidak sepenuhnya legal di semua negara bagian AS. Anda harus hati-hati membaca undang-undang setempat Anda untuk melihat apakah negara Anda menyetujui, dan jika tidak semoga beruntung.

Bahkan jika Anda menjual di seluruh AS atau ke khalayak global, perusahaan kartu kredit Anda wajib mengikuti undang-undang negara bagian tempat bisnis Anda berada. Pastikan untuk melakukan riset sebelum mencoba mengajukan fitur ini dengan penyedia kartu kredit Anda.

2. Anda Mungkin Melakukan Lebih Banyak Kerusakan Daripada Kebaikan

Poin utama dari biaya tambahan kartu kredit adalah agar pelanggan Anda membayar biaya yang Anda keluarkan untuk memproses kartu kredit. Masalahnya adalah pelanggan Anda mungkin keberatan membayar beberapa sen ekstra itu. Menambahkan premi di atas harga Anda mungkin tidak cocok dengan pelanggan tetap atau baru Anda.

Baca Juga:  7 Tanda Anda Mungkin Memiliki Kepribadian untuk Sukses dalam Bisnis

Komplikasi tambahan adalah bahwa biaya tambahan hanya berlaku untuk beberapa jenis kartu kredit (tidak termasuk kartu debit dan prabayar). Jika Anda ingin mempertahankan harga yang seragam di semua metode pembayaran, Anda harus menaikkan harga untuk metode pembayaran lain seperti Paypal agar tetap seimbang. Bergantung pada harga rata-rata barang Anda, ini bisa berarti peningkatan signifikan yang akan merugikan keuntungan Anda daripada mengurangi pukulan dari tagihan kartu kredit.

Terakhir, biaya tambahan hanya tersedia hingga batas tertentu, yang tergantung pada penyedia kartu kredit Anda. Jika Anda menjual banyak barang mahal, Anda mungkin tidak dapat memanfaatkan sepenuhnya program biaya tambahan.

3. Anda Harus Memberi Tahu Pelanggan Anda

Jika Anda menggunakan biaya tambahan, Anda perlu memberi tahu pelanggan Anda secara publik bahwa Anda menambahkan persentase di atas harga jual. Jika Anda ingin transparan dengan pelanggan Anda, itu adalah langkah logis untuk dilakukan.

Namun, transparansi ini memungkinkan pelanggan Anda untuk melihat dengan jelas bahwa mereka harus membayar untuk sesuatu yang biasanya dibayar oleh pedagang. Jika pesaing Anda tidak menggunakan biaya tambahan dan memiliki harga yang sama, pelanggan dapat beralih berdasarkan perbedaan yang tampaknya kecil ini.

Dengan mengingat semua hal di atas, biaya tambahan kartu kredit masih bisa menjadi cara terbaik untuk menghemat uang, memulihkan ribuan dolar yang hilang karena biaya pemrosesan kartu kredit setiap bulan. Triknya adalah melakukan riset terlebih dahulu dan menentukan kelayakan Anda, bagaimana perasaan pelanggan Anda tentang sedikit kenaikan harga dan bagaimana Anda ingin melanjutkan dengan metode pembayaran yang berbeda. Anda mungkin mengetahui bahwa biaya tambahan adalah cara yang harus dilakukan, atau Anda mungkin menemukan cara lain untuk menghemat uang yang akan lebih dihargai oleh pelanggan Anda.

Baca Juga:  6 Tips Membuat Bisnis Anda Sukses