Bisakah Mencapai Kesuksesan untuk Bisnis Anda?

Bisakah Mencapai Kesuksesan untuk Bisnis Anda?

Salah satu kesalahan terbesar yang dapat Anda lakukan sebagai pendiri startup adalah tidak menentukan indikator kinerja utama (KPI) Anda sejak awal. Bagi kebanyakan orang, kesuksesan bisnis adalah gagasan yang kabur tentang menghasilkan jumlah uang yang mengesankan, tetapi ini hampir tidak cukup konkret untuk memberi Anda jawaban yang berarti atas pertanyaan apakah bisnis Anda berjalan dengan baik atau tidak, dan apakah itu bergerak di masa depan. arah yang benar ditentukan oleh nilai dan tujuan Anda.

Uang, tentu saja, sangat penting, jadi beberapa KPI Anda harus dikaitkan dengan kinerja keuangan proyek Anda. Namun, memilih ukuran keuangan yang tepat untuk Anda perhatikan dan apa yang melengkapinya tergantung pada tujuan Anda.

Misalnya, jika Anda menjalankan bisnis gaya hidup, maka profitabilitas harus menjadi perhatian pertama Anda. Namun, mengukur berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk bekerja sama pentingnya.

Menempatkan keduanya terhadap satu sama lain dapat memberi Anda bintang utara yang sangat baik untuk mengukur kesuksesan jika Anda menggerakkan bisnis gaya hidup Anda ke arah yang benar. Setiap keputusan yang meningkatkan profitabilitas dan mengurangi jumlah waktu dan usaha yang Anda perlukan adalah kemajuan. Pada saat yang sama, sedikit meningkatkan profitabilitas sementara secara dramatis meningkatkan jumlah waktu yang Anda perlukan kemungkinan besar kontraproduktif berdasarkan tujuan biasa dari bisnis gaya hidup.

Startup teknologi sangat berbeda dari bisnis gaya hidup, jadi masuk akal untuk memilih ukuran kesuksesan yang berbeda.

Pada tahap awal, perhatian utama Anda sebagai pendiri startup adalah jika proyek Anda memecahkan masalah pasar yang sebenarnya. Saat Anda mencari kecocokan pasar produk, beberapa bentuk metrik kegunaan harus menjadi bintang utara Anda. Metrik keuangan berada di urutan kedua. Jika orang menggunakan produk Anda semakin banyak, maka Anda bergerak ke arah yang benar.

Setelah Anda menemukan kesesuaian pasar produk dan beralih ke fase efisiensi, maka unit ekonomi harus menjadi perhatian utama Anda. Laba kotor (pendapatan dikurangi COGS) harus menjadi hal yang paling menyita pikiran Anda, karena margin laba kotor yang sehat diperlukan sebelum Anda dapat memulai operasi penskalaan.

Setelah bisnis Anda memiliki unit ekonomi yang baik, saatnya memasuki fase pertumbuhan. Selama fase ini, perhatian utama Anda adalah pendapatan dan pertumbuhan pendapatan. Berfokus pada profitabilitas terlalu banyak mungkin merupakan kesalahan karena dapat memperlambat pertumbuhan Anda. Di ranah startup teknologi yang inovatif, ini mungkin memungkinkan proyek lain yang lebih agresif untuk menyalip Anda dan memenangkan bagian yang lebih besar dari ceruk pasar Anda. Untuk solusi teknologi yang dapat diskalakan, ini sangat berbahaya karena sering kali ada di pasar pemenang-mengambil-semua.

Akhirnya, setelah Anda mengambil posisi yang nyaman sebagai pemimpin pasar di ceruk pasar Anda, Anda dapat mulai memikirkan profitabilitas sekali lagi. Yang mengatakan, mengabaikan metrik perilaku pengguna akan menjadi kesalahan. Penurunan penggunaan mungkin berarti bahwa inovasi lebih lanjut diperlukan untuk tetap menjadi pemimpin pasar.

Singkatnya, memilih KPI yang tepat berdasarkan tujuan bisnis Anda adalah cara terbaik untuk memastikan Anda menginvestasikan waktu dan sumber daya dalam proyek startup Anda dengan bijak.