6 Jenis Pengacara Untuk Bisnis Kecil

6 Jenis Pengacara Untuk Bisnis Kecil

Orang terkadang bertanya-tanya jenis pengacara apa yang tersedia untuk mereka. Pengacara sering berspesialisasi dalam hukum bisnis atau hukum pribadi. Untuk alasan ini, Anda sebaiknya mencari pengacara yang memiliki pengalaman hukum bisnis. Jenis hukum bisnis juga penting, dan akan bergantung pada industri Anda.

Berikut 6 jenis pengacara untuk bisnis. Saat membaca bagian tersebut, Anda akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang mana yang tepat untuk bisnis Anda.

1. Pengacara Bisnis Umum

Seperti namanya, pengacara bisnis umum dapat memberikan nasihat hukum tentang berbagai hal. Pengacara ini memiliki andil dalam setiap disiplin hukum. Jika bisnis Anda tidak berurusan dengan keadaan khusus, pengacara bisnis umum mungkin cocok untuk tujuan Anda.

Saat mempertimbangkan pengacara jenis ini, ajukan pertanyaan tentang berbagai skenario yang dapat memengaruhi bisnis Anda. Jika Anda merasa tidak nyaman bahwa bisnis Anda akan tercakup dalam skenario tersebut, Anda mungkin ingin memilih pengacara yang lebih terspesialisasi. Dalam beberapa kasus, seorang pengacara bisnis umum akan cocok untuk membentuk tim pengacara khusus dan akan menjadi penghubung untuk kasus Anda.

Anda harus curiga terhadap pengacara mana pun yang mencoba meyakinkan Anda bahwa mereka mengetahui setiap aspek hukum. Hukum terlalu rumit bagi satu orang untuk menguasai seluruh ranah hukum.

2. Pengacara Ketenagakerjaan dan Perburuhan

Menggunakan pengacara ketenagakerjaan dan perburuhan hanya masuk akal jika bisnis Anda memiliki karyawan. Jika ya, bisnis Anda harus mematuhi undang-undang. Seorang pengacara di bidang hukum ini dapat membantu Anda membuat draf manual karyawan dan memastikan standar keselamatan diterapkan.

Beberapa aspek ketenagakerjaan yang dapat memengaruhi bisnis Anda adalah pemutusan hubungan kerja yang salah, diskriminasi di tempat kerja, dan pelecehan seksual. Ini bukan daftar lengkap, itulah mengapa pengacara yang ahli di bidang ini dibutuhkan untuk menjaga bisnis Anda terlindungi.

Jika Anda merasa perlu memberhentikan seorang karyawan, Anda dapat mendiskusikan masalah ini dengan pengacara Anda. Mereka dapat menentukan cara terbaik untuk menangani situasi tersebut. Jika masih ada masalah hukum, pengacara dapat turun tangan dan mewakili perusahaan Anda.

Hukum ketenagakerjaan adalah salah satu bidang yang sering berubah. Merupakan tugas pengacara Anda untuk mengikuti perubahan ini sehingga Anda tidak perlu melakukannya.

3. Pengacara M&A (Merger dan Akuisisi)

Saat Anda membeli dan menjual bisnis, Anda akan bernegosiasi untuk properti dan aset bisnis tersebut. Mungkin tidak selalu jelas apa yang Anda berhak selama negosiasi ini. Sebaiknya Anda meminta pengacara merger dan akuisisi (M&A) yang mewakili kepentingan Anda dalam transaksi.

Pengacara M&A yang telah bekerja dengan beberapa kesepakatan memahami nuansa yang terkait dengannya. Pihak lawan akan mencoba menegosiasikan kesepakatan terbaik untuk keuntungan mereka. M&A adalah proses yang rumit, dan mencoba melakukan ini tanpa pengacara M&A bukanlah keputusan yang bijaksana.

Proses dokumentasi adalah aspek rumit lainnya dari kesepakatan M&A. Kemungkinan bagi pemilik usaha kecil untuk mengabaikan dokumen yang dibutuhkan. Pengacara M&A tahu tentang dokumen dan pengajuan. Para pengacara ini juga memahami hukum tentang pensiun dan hak-hak karyawan yang terkait dengan kesepakatan.

Transaksi yang melibatkan kekayaan intelektual mungkin memerlukan keahlian dari pengacara IP. Beberapa pengacara M&A memiliki keahlian ini, tetapi hal ini tidak boleh diasumsikan.

4. Pengacara Pajak

Pajak untuk bisnis bisa menjadi rumit. Untuk alasan ini, ada gunanya menggunakan profesional pajak yang berkualifikasi, seperti Akuntan Publik Bersertifikat (CPA).

Meskipun CPA dapat bermanfaat saat bisnis Anda diaudit, mungkin ada situasi di mana otoritas pajak memutuskan untuk mengambil tindakan hukum terhadap bisnis Anda. Untuk ini, Anda membutuhkan pengacara pajak.

Alasan lain untuk menggunakan pengacara pajak adalah ketika Anda memutuskan untuk tidak menggunakan layanan CPA, atau Anda menemukan bahwa CPA yang Anda pilih tidak memenuhi syarat atau bengkok. Kedua situasi ini dapat menyebabkan IRS mengambil tindakan hukum.

Saat mencari pengacara pajak, pilihlah yang memiliki pengalaman dalam menangani undang-undang perpajakan. Mereka harus memiliki lisensi untuk menjadi pengacara dan telah melalui pelatihan hukum pajak, lebih disukai memiliki gelar master. Jika Anda termasuk dalam sebuah asosiasi untuk bisnis Anda, pertimbangkan untuk menanyakan referensi.

5. Pengacara Kekayaan Intelektual

Jika perusahaan Anda memiliki merek dagang dan paten, Anda mungkin membutuhkan pengacara kekayaan intelektual (KI). Para pengacara ini memenuhi syarat untuk menangani masalah yang berkaitan dengan hak cipta, merek dagang, paten, dan bahkan masalah pengenalan merek.

Pengacara IP juga dapat bekerja untuk memastikan bisnis Anda tidak melanggar masalah IP perusahaan lain. Sebagian besar pemilik bisnis tidak dilatih untuk mengetahui kapan mereka melakukan pelanggaran, yang menjadikan pengacara HKI sebagai entitas yang berharga. Pelanggaran IP adalah beberapa pembayaran tertinggi untuk tuntutan hukum.

Informasi dianggap sebagai kekayaan intelektual. Orang-orang percaya bahwa mereka dapat bertukar data dengan bebas di internet, tetapi sering kali menghadapi masalah hukum karena berbagi data yang salah.

Misalnya, jika Anda menggunakan istilah seperti “Just Do It” atau “Taco Tuesday”, Anda mungkin akan mendengar dari pengacara IP. Kedua istilah ini masing-masing memiliki merek dagang dan sangat dilindungi oleh Nike dan Taco John.

6. Pengacara Kontrak

Banyak pemilik bisnis menggunakan templat yang ditemukan di internet untuk kontrak mereka. Ini mungkin berhasil, tetapi dapat menyebabkan masalah hukum perusahaan Anda. Template tidak akan mencakup hal-hal spesifik untuk bisnis Anda.

Pengacara kontrak yang memenuhi syarat dapat menentukan kontrak yang tepat untuk bisnis Anda. Sebagian besar kesepakatan membutuhkan ketentuan yang tidak tercakup oleh templat.

Menggunakan templat dapat mengesampingkan bisnis Anda ke dalam kewajiban yang tidak diinginkan. Bahasa hukum yang terkandung dalam kontrak apa pun, termasuk templat, rumit untuk dipahami oleh orang awam. Anda akan diminta untuk memenuhi kewajiban ini, yang dapat merugikan bisnis Anda lebih dari yang diantisipasi.

Biaya menggunakan pengacara akan tampak kecil dibandingkan dengan yang akan Anda bayarkan untuk ketentuan yang tidak diinginkan. Jika bisnis Anda menggunakan kontrak, pertimbangkan untuk menyewa pengacara kontrak untuk memeriksanya dan memastikan bisnis Anda terwakili dengan benar.