5 Tips Pemimpin Bisnis untuk Mendukung Finansial Karyawan

5 Tips Pemimpin Bisnis untuk Mendukung Finansial Karyawan

Karena pengusaha mengambil pendekatan yang lebih berfokus pada orang dan holistik untuk merawat karyawan mereka, satu area yang mendapatkan daya tarik adalah kebugaran finansial. Banyak organisasi memperluas program kesehatan dan kebugaran karyawan mereka untuk memasukkan kebugaran finansial, yang dapat menjadi faktor pembeda untuk menarik dan mempertahankan talenta terbaik.

Menurut Laporan Manfaat Tempat Kerja 2021 Bank of America, 46% pengusaha menawarkan program kesehatan keuangan, mewakili peningkatan 15% dari tahun ke tahun; 95% merasa bertanggung jawab atas kebugaran finansial karyawan mereka, meningkat 17% dibandingkan tahun 2015; dan 56% merasa sangat bertanggung jawab. Selain itu, lebih dari 80% pengusaha setuju bahwa “program kesehatan finansial menghasilkan produktivitas karyawan yang lebih besar dan karyawan yang lebih terlibat, puas, dan loyal.”

Berikut adalah lima tips bagi para pemimpin bisnis yang perlu dipertimbangkan untuk program kebugaran finansial.

1. Identifikasi Kebutuhan Karyawan

Dengan tenaga kerja yang beragam di berbagai tahap kehidupan, salah satu langkah pertama yang harus diambil pengusaha adalah mengidentifikasi kebutuhan karyawannya. Dengan tenaga kerja yang terdiri dari karyawan yang lebih muda yang memulai karir mereka dan melunasi pinjaman mahasiswa, individu yang membesarkan keluarga dan mengelola hutang hipotek/kartu kredit, profesional karir menengah mendanai biaya kuliah dan tabungan pensiun, dan pekerja berpengalaman yang berfokus pada orang tua yang menua dan perencanaan pensiun. , mempelajari cara menganggarkan, menyimpan, mengelola, dan menginvestasikan uang sangat penting untuk kesejahteraan emosional, fisik, dan finansial mereka.

Melakukan survei karyawan tentang bidang minat keuangan akan membantu memandu pemberi kerja saat mereka meninjau dan mengembangkan rencana strategis. Ketika pengusaha menyesuaikan program agar sesuai dengan kebutuhan tenaga kerja, program kebugaran finansial akan lebih menarik dan bermanfaat bagi karyawan, yang mengarah pada kesuksesan yang lebih besar bagi individu dan organisasi.

Baca Juga:  Kesalahan Utama yang Harus Dihindari Saat Memulai Bisnis

2. Evaluasi Alat Keuangan

Sementara alat yang paling populer adalah rencana pensiun, seperti 401 (k) dengan kecocokan perusahaan, ada jalan lain yang perlu dipertimbangkan, termasuk rekening tabungan kesehatan (HSA), rencana pembelian saham karyawan (ESPP), penggantian biaya kuliah, dana pemberi kerja untuk peristiwa bencana, program pembelian karyawan untuk diskon produk dan layanan, bantuan/program pembayaran pinjaman pelajar, akses ke penasihat dan konselor keuangan, subsidi biaya penitipan anak/orang tua dan banyak lagi.

Memberi peringkat alat-alat dalam urutan relevansi, masalah anggaran dan ketercapaian membantu pengusaha merampingkan program kebugaran keuangan untuk menyediakan cara yang paling efisien dan efektif bagi pekerja untuk meningkatkan kesehatan keuangan dan keamanan jangka panjang mereka. Pengusaha harus memilih dan menerapkan dua atau tiga opsi teratas, membentuk dasar yang kuat untuk program tersebut dan menunjukkan komitmen yang kuat terhadap kebugaran finansial karyawan.

3. Memanfaatkan Hubungan yang Ada

Organisasi bekerja dengan sejumlah vendor terkait keuangan yang dapat memperluas beberapa program, layanan, atau pengetahuan mereka kepada karyawan klien sebagai layanan tambahan gratis, yang memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan bagi pekerja dan mengamankan eksposur yang lebih besar untuk merek mereka. Misalnya, penyedia asuransi kesehatan dan jiwa, administrator rencana 401(k), mitra perbankan, dan perusahaan investasi dapat menawarkan program mendalam untuk membantu meningkatkan keterampilan dalam penganggaran, pengelolaan utang, dan investasi. Mereka juga dapat mengarahkan peserta ke alat dan sumber pendidikan tertentu.

Baca Juga:  6 Tips Membuat Bisnis Anda Sukses

Pengusaha yang secara proaktif mengidentifikasi dan memanfaatkan peluang ini tidak hanya menyediakan sumber daya yang berharga bagi tenaga kerja mereka, tetapi juga menunjukkan pengelolaan yang baik atas sumber daya keuangan mereka. Selain itu, memanfaatkan keahlian vendor membantu membangun hubungan yang lebih kuat bagi perusahaan dan memandu para pemimpin bisnis karena mereka terus meningkatkan program kebugaran keuangan karyawan.

4. Periksa Dan Promosikan Rencana Pensiun

Dengan rencana 401(k) yang menempati urutan pertama dalam daftar alat kesehatan keuangan bagi banyak perusahaan dan manfaat yang signifikan bagi upaya perekrutan dan retensi karyawan, para pemimpin bisnis perlu memeriksa, meningkatkan, dan mempromosikan rencana tersebut dengan cermat. Rencana pensiun merupakan salah satu cara terbaik bagi karyawan untuk mengumpulkan kekayaan, menempatkan diri mereka pada jalur pensiun yang aman dan mendapatkan lebih banyak ketenangan pikiran.

Area yang perlu dipertimbangkan oleh pemberi kerja termasuk meningkatkan kecocokan perusahaan, mendaftarkan karyawan secara otomatis dalam rencana, menetapkan pemotongan gaji otomatis dan secara otomatis meningkatkan kontribusi karyawan dari waktu ke waktu. Mempromosikan manfaat dari berpartisipasi dalam rencana 401(k) setiap tiga bulan melalui intranet perusahaan, buletin, pesan video, dan email akan membantu karyawan memahami prinsip tidak meninggalkan uang di atas meja, kemudahan pemotongan otomatis, dan kekuatan menggabungkan aset untuk menghasilkan pendapatan. Pengusaha yang meningkatkan partisipasi program pensiun dapat merasa yakin mengetahui langkah-langkah yang telah mereka ambil membantu mendukung kebugaran finansial bagi karyawan.

Baca Juga:  7 Tips Membuat Pilihan Finansial yang Cerdas Saat Memulai Bisnis

5. Memberikan Pendidikan Finansial

Para pemimpin bisnis yang cerdas memahami bahwa menyediakan alat yang tepat tidak cukup untuk mencapai kebugaran finansial. Tanpa pendidikan keuangan yang tepat, karyawan mungkin tidak sepenuhnya siap dengan pengetahuan dasar, keterampilan, dan kebiasaan untuk membuat keputusan tentang peristiwa penting dalam hidup, pengeluaran sehari-hari, penganggaran, pengelolaan utang, dan investasi yang meningkatkan kesehatan keuangan.

Selain itu, para pemimpin harus yakin untuk menawarkan pendidikan kepada karyawan yang bertemu dengan mereka di tempat mereka berada. Misalnya, 401(k) kontribusi, mengelola pinjaman mahasiswa, menangani utang kartu kredit, merencanakan pensiun, merencanakan biaya perawatan kesehatan, perencanaan perumahan, tabungan untuk pendidikan, tabungan darurat dan investasi adalah topik utama yang berlaku untuk tenaga kerja umum.

Perusahaan dapat memberikan pendidikan keuangan dengan menyelenggarakan seri pembicara tamu bulanan yang menampilkan pakar keuangan, perwakilan dari vendor pihak ketiga, dan profesional internal; mengembangkan webinar dari seri untuk diposting online; menawarkan sesi makan siang dan belajar finansial; menyediakan akses ke kursus online; mengamankan langganan grup untuk publikasi keuangan yang relevan dan meliput topik dalam buletin karyawan.

Ketika para pemimpin bisnis mengidentifikasi cara-cara tambahan untuk menjaga orang-orang mereka, memperluas program kesehatan dan kebugaran karyawan untuk memasukkan kebugaran finansial adalah langkah penting, yang akan memiliki efek positif pada keterlibatan karyawan, kinerja dan kesehatan mental. Tanpa gangguan keuangan dan lebih sedikit stres, karyawan lebih siap untuk fokus pada tugas yang ada, yang mengarah pada kesuksesan individu, tim, dan perusahaan.